Kenali perbedaan kopi Arabica dan Robusta
Photo by Dominika Roseclay on Pexels.com
in ,

Kenali Perbedaan Kopi Arabica dan Robusta, Yuk Simak!

Mengenal Kopi Arabica dan Robusta

Katalogue.id- Kenali perbedaan kopi Arabica dan Robusta, dua jenis kopi utama yang dibudidayakan untuk diminum. Tahukah Anda bahwa kopi sebenarnya merupakan bagian dari famili tumbuhan berbunga bernama Rubiaceae. Di dalam keluarga ini, Anda akan menemukan lebih dari lima ratus Genera (kelompok biologis di mana sebuah keluarga terbagi) dan sekitar enam ribu spesies. 

Salah satunya adalah biji-bijian yang disukai dikalangan setiap orang yaitu kopi atau dalam nama ilmiahnya disebut juga Coffea. Meskipun ahli botani menganggap semua tanaman berbiji dalam keluarga Rubiaceae sebagai tanaman kopi.

Perlu diingat, bahwa satu jenis biji-bijian atau varietas pun dapat bervariasi dalam kualitas dan rasa. Kondisi pertumbuhan dan metode proses yang sering tidak dapat diprediksi akan menghasilkan rasa yang bervariasi dalam cangkir yang dihasilkan. Biji kopi yang berhasil ditanam menunjukkan serangkaian karakteristik yang sangat berbeda ketika ditanam di satu lokasi dibandingkan dengan lokasi lain.

Definisi Kopi Arabica dan Robusta

Kenali perbedaan kopi Arabica dan Robusta, seperti dituliskan oleh theroasterie.com bahwa dijelaskan definisi dari kedua jenis kopi tersebut sebagai berikut:

Kopi Arabica

Kopi arabika berasal dari biji tanaman Coffea arabica, yang berasal dari Ethiopia. Arabika adalah jenis kopi paling populer di dunia, setara dengan lebih dari 60% cangkir yang diminum. Senyawa keasaman dan rasa yang kompleks menunjukkan bahwa terdapat lebih banyak variasi dalam rasa yang dihasilkannya.

Kenali perbedaan kopi Arabica dan Robusta
Kopi Arabica. Photo by Chelsey Horne on Pexels.com

Ini umumnya lebih manis dan memiliki warna buah-buahan, motif bunga, coklat dan kacang-kacangan. Umumnya lebih mahal dari pada Robusta. Ini karena tanaman ini jauh lebih rapuh dan membutuhkan persyaratan budidaya yang lebih spesifik, seperti cuaca dan ketinggian, untuk tumbuh. 

Biji kopi dari spesies Arabika umumnya berbentuk oval, memiliki lipatan tengah yang menonjol dan lebih besar dari biji Robusta. Jenis kopi arabika yang populer antara lain:

  • Typica
  • Caturra
  • Kona
  • Pacamara
  • Villalobos

Kopi Robusta

Kopi Robusta adalah kopi yang dibuat dari biji tanaman Coffea canephora yang asalnya ada di Afrika. Kopi Robusta terkenal pahit dan digunakan terutama dalam kopi instan, espresso, dan sebagai pengisi campuran kopi bubuk tertentu.

Kopi Robusta menyumbang 25% dari produksi kopi dunia dan sebagian besar ditanam di Vietnam, Afrika Barat, Indonesia dan bagian lain Asia Tenggara. Robusta memiliki tingkat keasaman yang lebih rendah daripada kopi Arabika, yang berarti secara umum rasanya kurang manis. Karena senyawa keasaman dan rasa yang lebih sederhana, Robusta  dapat menghasilkan nada kayu atau karet yang terbakar. 

Pohon kopi Robusta jauh lebih mudah dirawat dan lebih tahan terhadap cuaca buruk dan penyakit, yang merupakan alasan utama mengapa harganya rata-rata sepertiga lebih murah daripada Arabika (2016). Satu hal lagi, Robusta baik untuk pecandu kafein karena umumnya mengandung kafein sekitar 25% lebih banyak. Biji kopi dari jenis Robusta umumnya lebih kecil dan lebih bundar dari biji Arabika, biasanya juga lebih pucat dan lipatan tengahnya kurang menonjol.

Kenali perbedaan kopi Arabica dan Robusta
Kopi Robusta. Photo by Jamal Yahya on Pexels.com

Pahami Kopi Arabica dan Robusta

Tanpa ragu, pecinta kopi pasti pernah mendengar kata “Robusta” atau “Arabika”. Jika Anda tidak terbiasa dengan keduanya, kedua istilah ini menggambarkan dua biji berbeda yang ditanam secara komersial. 

Sama halnya ketika dipanen, dipanggang, dan akhirnya diseduh menjadi hal ajaib yang disebut dengan kopi. Namun, disitulah kemiripannya berakhir. Arabika dan Robusta berbeda dalam beberapa hal sebagai berikut:

Rasa

Banyak orang mengira bahwa Robusta memiliki rasa seperti oatmeal, antara netral dan keras. Biji Robusta yang tidak dipanggang berbau seperti kacang mentah. 

Sebaliknya, Arabica memiliki beragam rasa (tergantung pada varietasnya). Kisarannya berbeda dari manis-lembut hingga tajam-tajam. Saat tidak dipanggang, biji arabika berbau seperti blueberry. Aroma panggang mereka digambarkan sebagai wewangian dengan nada buah dan gula.

Kandungan Kafein, Antioksidan dan Gula

Misalnya, biji Robusta mengandung lebih banyak kafein daripada biji Arabika. Biji robusta mengandung 2,7% kandungan kafein. Bandingkan dengan 1,5% kandungan kafein yang ditemukan dalam biji Arabika dan Anda akan melihat mengapa Robusta, dengan kandungan kafein hampir dua kali lipat, dibuat khusus untuk mereka yang menyukai dorongan kafein yang sehat di pagi hari. 

Namun, kandungan kafein bukanlah satu-satunya perbedaan. Biji kopi Arabika mengandung 60% lebih banyak lipid dan hampir dua kali lipat jumlah gula alami jika dibandingkan dengan Robusta. Ini pasti dapat memengaruhi rasa kopi.

Banyak yang tahu bahwa kopi pada umumnya mengandung banyak antioksidan yang baik bagi kesehatan, tetapi tidak banyak yang tahu bahwa jumlah antioksidan berbeda-beda di antara spesies kopi. Misalnya, biji Robusta mengandung 7 sampai 10% asam klorogenat tetapi biji arabika hanya memiliki sekitar 5,5 sampai 8% CGA.

Seperti yang Anda lihat, bahkan komposisi kimiawi dari kopi-kopi ini dan apa yang diberikannya kepada Anda sangat berbeda satu sama lain.

Harga

Robusta jauh lebih murah daripada Arabika, tetapi juga lebih buruk bagi lingkungan dan selera Anda. Kopi robusta menggunakan pola tanam tunggal, praktik menanam tanaman yang sama setiap tahun di satu tempat. 

Kenali perbedaan kopi Arabica dan Robusta
Kenali perbedaan kopi Arabica dan Robusta. Photo by Engin Akyurt on Pexels.com

Proses ini menghasilkan lebih banyak ruang karena melibatkan penebangan hutan untuk tanaman. Karena Robusta adalah tanaman yang lebih tahan banting daripada Arabika yang lembut, Robusta dapat ditanam di lebih banyak tempat, yang menyebabkan perusahaan besar membeli hutan hujan dalam jumlah besar, menebang habis lahan, dan menanam biji Robusta. Jika dilakukan secara berlebihan, penanaman tunggal mengikis tanah dan menghancurkan unsur hara yang membuat tanah hampir tidak dapat digunakan lagi. 

Karena lebih sulit untuk ditanam dan dibudidayakan, arabika lebih mahal dari pada Robusta. Dan beberapa perusahaan bahkan mungkin mencampur Robusta dengan Arabika mereka untuk menghemat uang (dan menyajikan Anda secangkir jelek). Carilah kopi Arabika 100% saat menjelajahi lorong toko bahan makanan.

Jika Anda harus memilih antara biji Arabika dan biji Robusta, penting untuk selalu memilih Arabika. Beberapa perbedaan lainnya termasuk:

  • Robusta memiliki lebih banyak kafein
  • Arabika memiliki hampir dua kali lipat jumlah gula
  • Robusta memiliki tingkat keasaman yang lebih rendah
  • Arabika memiliki lebih banyak lipid

Tetapi perbedaan utama yang adalah fakta bahwa kopi Arabika rasanya lebih enak daripada secangkir Robusta. Meskipun lebih mahal, namun tetap sepadan jika Anda ingin menikmati secangkir di pagi hari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Loading…

0