Mengenal gejala usus buntu agar tak salah dengan maag.
Photo by Kindel Media on Pexels.com
in

Mengenal Gejala Usus Buntu agar Tak salah dengan Maag

Ketahui Perbedaan Usus Buntu dan Gejala Serta Penyebabnya

Katalogue.id – Mengenal gejala usus buntu agar tak salah dengan maag. Penyakit usus buntu adalah peradangan yang terjadi pada usus buntu atau apendiks. Usus buntu merupakan organ berbentuk kantong kecil dan tipis, berukuran sepanjang 5 hingga 10 cm yang terhubung pada usus besar.

Saat menderita radang usus buntu, penderita dapat merasa nyeri di perut kanan bagian bawah. Jika dibiarkan, infeksi dapat menjadi serius dan menyebabkan usus buntuh pecah, sehingga menimbukan keluhan rasa nyeri hebat hingga membahayakan nyawa penderitanya.

Radang usus buntu dapat terjadi pada semua usia, namun paling sering pada usia 10 sampai 30 tahun. Selain pada orang dewasa, usus buntu pada anak juga bisa terjadi. Penyakit usus buntu bisa disebabkan sumbatan pada usus buntu, baik sebagian atau total.

Hambatan usus buntu yang menyeluruh merupakan kondisi darurat dan perlu segera ditangani dengan tindakan operasi.

Perbedaan Usus Buntu dengan Maag

Agar dokter dapat memberikan pengobatan yang tepat untuk kedua jenis gangguan tersebut, Anda perlu mengetahui sejumlah gejala yang mendasari. Ada beberapa perbedaan sakit perut yang dirasakan dari gejala usus buntu dan sakit maag.

Dikutip dari halodoc.com berikut perbedaan usus buntu dengan maag, yuk simak!

Sakit Usus Buntu

Usus buntu memiliki nama medis, yaitu apendisitis. Kondisi tersebut terjadi akibat adanya peradangan pada bagian usus buntu. Usus buntu sendiri merupakan sebuah struktur berbentuk selang kecil yang menempel pada bagian awal usus besar.

Letaknya di perut bagian kanan bawah. Jika tidak ditangani dengan baik, usus buntu bisa saja pecah dan menyebabkan infeksi ke bagian di sekitarnya.

Jika kondisi tersebut terjadi, lapisan bagian perut yang lain juga ikut mengalami peradangan. Rasa sakit di mulai dari sekitar pusar yang muncul dan hilang. Rasa sakit kemudian menjalar ke perut bawah bagian kanan, di mana usus buntu berada.

Jika sudah menjalar ke bagian tersebut, rasa sakit akan semakin intens, dan bertambah parah saat Anda menarik napas dalam, batuk, bersin, atau berjalan.

Gejala utama memang ditandai dengan sakit perut bawah bagian kanan. Namun, gejala usus buntu tersebut juga disertai dengan beberapa gejala tambahan, seperti:

  • Penurunan nafsu makan;
  • Mual sampai muntah;
  • Perut kembung;
  • Tidak bisa kentut;
  • Demam tinggi.

Sakit Maag

Sakit maag sebenarnya bukanlah sebuah penyakit, tetapi merupakan tanda dari gangguan kesehatan lain yang menjadi penyebabnya. Gejala sakit maag ditandai dengan rasa tidak nyaman atau nyeri pada saluran pencernaan bagian atas, seperti kerongkongan, perut, atau usus dua belas jari.

Gejala yang sering muncul adalah perut kembung akibat terlalu banyak gas dalam lambung. Bukan hanya sakit perut saja yang menjadi gejala sakit maag. Gejala tersebut akan disertai dengan gejala lain, seperti:

  • Mual dan muntah;
  • Perut terasa panas;
  • Sering sendawa;
  • Sakit di bagian perut dan dada;
  • Muncul rasa asam di mulut.

Perbedaan mendasar antara usus buntu dan sakit maag terletak pada lokasi sakit yang dirasakan. Maag memicu rasa sakit di perut bagian atas, atau di sekitar ulu hati. Sedangkan sakit perut pada pengidap usus buntu, muncul di perut bagian kanan bawah yang semakin memburuk jika ditekan.

Gejala juga semakin bertambah parah dari waktu ke waktu. Pengidap usus buntu juga mengalami gejala demam, tetapi tidak pada pengidap penyakit maag.

Penyebab Usus Buntu

Penyakit usus buntu terjadi karena rongga usus buntu mengalami infeksi. Dalam kondisi ini, bakteri berkembang biak dengan cepat sehingga membuat usus buntu meradang, bengkak, hingga bernanah.

Banyak faktor yang diduga membuat seseorang mengalami radang usus buntu, inilah penyebab usus buntu yang perlu Anda ketahui.

  • Hambatan pada pintu rongga usus buntu
  • Penebalan atau pembengkakan jaringan dinding usus buntu karena infeksi di saluran pencernaan atau di bagian tubuh lainnya
  • Tinja atau pertumbuhan parasit yang menyumbat rongga usus buntu
  • Cedera pada perut.
  • Kondisi medis, seperti tumor pada perut atau inflammatory bowel disease.

Kendati demikian, penyebab penyakit usus buntu tetap belum dapat dipastikan. Berbagai mitos yang menyebabkan bahwa makanan tertentu, seperti biji cabai, dapat memicu terjadinya usus buntu juga belum terbukti kebenarannya.

Gejala Penyakit Usus Buntu

Gejala utama pada penyakit usus buntu adalah nyeri pada perut. Nyeri ini disebut kolik abdomen. Rasa nyeri tersebut dapat berawal dari pusar, lalu bergerak ke bagian kanan bawah perut.

Namun, posisi nyeri dapat berbeda-beda, tergantung usia dan posisi dari usus buntu itu sendiri. Dalam waktu beberapa jam, rasa nyeri dapat bertambah parah, terutama saat kita bergerak, menarik napas dalam, batuk, atau bersin.

Selain itu, rasa nyeri ini juga bisa muncul secara mendadak, bahkan saat  penderita sedang tidur. Bila radang usus buntu terjadi saat hamil, rasa nyeri bisa muncul pada perut bagian atas, karena posisi usus buntu menjadi lebih tinggi saat hamil.

Gejala nyeri perut tersebut dapat disertai gejala lain, di antaranya:

  • Kehilangan nafsu makan
  • Perut kembung
  • Tidak bisa buang gas (kentut)
  • Mual
  • Konstipasi atau diare
  • Demam

Konsultasikan kepada dokter apabila mengalami nyeri perut yang perlahan-lahan makin parah dan meluas ke seluruh daerah perut. Kondisi tersebut dapat menjadi tanda usus buntu telah pecah, dan mengakibatkan infeksi rongga perut atau peritonitis .

Semoga Bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Loading…

0