Ketahui fungsi dan cara membuat slip gaji.
Photo by Karolina Grabowska on Pexels.com
in

Ketahui Fungsi dan Cara Membuat Slip Gaji

Membuat Slip Gaji dengan Microsoft Word dan Microsoft Excel

Katalogue.id – Ketahui fungsi dan cara membuat slip gaji. Setiap perusahaan pada dasarnya memiliki format yang berbeda meski dengan komponen serupa. Hal ini juga bisa bergantung pada tools yang digunakan pihak perusahaan dalam membuat laporan upah.

Adanya slip gaji dapat memberikan berbagai macam manfaat bagi karyawan jika diisi dengan benar dan menjelaskan tiap komponennya dengan rinci.

Slip gaji sendiri dibutuhkan karyawan untuk banyak keperluan, semisal mengajukan kredit atau kebutuhan administrasi lainnya. Karyawan di bagian payroll sendiri jelas membutuhkan format serta tata cara membuat laporan penghasilan, sesuai standar yang seharusnya.

Pengertian Slip Gaji

Secara umum, slip gaji adalah bukti otentik atau bukti resmi penerimaan gaji dari pemberi kerja bagi pekerja atau pegawai. Laporamerupakan dokumen yang berisi rincian upah yang kita terima dari perusahaan, dalam periode yang disepakati. 

Ketahui fungsi dan cara membuat slip gaji.
Ketahui fungsi dan cara membuat slip gaji. Photo by Karolina Grabowska on Pexels.com

Perusahaan akan menyediakan laporan upah dengan bagian-bagian tertentu, yang dilengkapi dengan nominalnya, baik secara rinci maupun dalam rangkuman. Bagi perusahaan, laporan penghasilan ini berfungsi sebagai dokumentasi atas pencatatan pengeluaran gaji yang dibayarkan perusahaan kepada karyawan.

Fungsi Slip Gaji

Bagi karyawan, laporan penghasilan tersebut merupakan bukti kejelasan proses penggajian atau sebagai informasi potongan pajak dan penyetoran pajak penghasilan. Laporan penghasilan ini juga bisa menjadi jaminan atau bukti untuk mengajukan KPR, mengajukan kredit tanpa agunan, kredit mobil atau kredit motor.

Seiring perkembangan zaman, laporan penghasilan sudah tidak berbentuk kertas. Kini, HRD perusahaan biasanya mengirimkan slip gaji secara online dalam bentuk digital.

Format Membuat Slip Gaji

Format slip gaji membuat beberapa komponen informasi yang dicantumkan. Tidak hanya sebatas detail upah, melainkan informasi pendukung lainnya seperti berikut ini.

Nama dan Logo Perusahaan

Nama serta logo perusahaan jelas menjadi komponen penting. Data ini, juga bisa berupa identitas lain seumpama email resmi, nomor resmi, logo atau alamat lengkap perusahaan.

Informasi tersebut, nantinya bakal berfungsi sebagai bukti jika slip gaji resmi dan asli dari perusahaan.

Periode Gaji

Periode gaji mencantumkan informasi perihal tanggal penggajian, sesuai peraturan perusahaan. Keterangan tersebut, memudahkan karyawan dalam membaca laporan upah saat menerima. Komponen ini juga mengurangi kemungkinan tertukar dengan periode sebelumnya.

Identitas Karyawan

Data karyawan yang tercantum umumnya macam Nomor Induk Karyawan (NIK), nama lengkap, posisi atau jabatan serta departemen terkait. Hal ini harus dicantumkan karena pada dasarnya bersifat rahasia.

Nominal Gaji

Komponen berikutnya merupakan bagian utama, yakni nominal gaji atau upah yang diberikan pihak perusahaan. Nominal yang dimaksud bukan hanya akumulasi melainkan detail upah macam tunjangan, gaji pokok, insentif, lembur serta bagian lain.

Setiap posisi biasanya memiliki benefit yang berbeda semisal pada tunjangan maupun bonus. Selain itu, terlampir juga potongan bulanan karyawan seperti BPJS atau hutang karyawan.

Informasi Pajak

Informasi pajak juga masuk dalam komponen, yang merujuk pada nominal gaji karyawan. Sebagai kewajiban pembayaran, nominal harus dicantumkan agar karyawan tau besar pajak yang harus dibayarkan.

Cara Membuat Slip Gaji

Untuk membuat slip upah dengan baik dan benar, pastikan bahwa Anda mencantumkan informasi umum seperti alamat, lokasi, dan nomor telepon perusahaan secara detail.

Selanjutnya, Anda perlu mencantumkan hal-hal lain seperti periode gaji, data pribadi karyawan, dan informasi pajak dengan akurat. Dikutip dari laman maucash.id inilah cara membuat slip gaji, yuk simak!

Membuat Slip Gaji dengan Microsoft Excel

Selain aplikasi, terdapat beberapa cara yang bisa digunakan untuk membuat laporan upah setiap bulannya. Microsoft Excel salah satunya, namun sebelum itu kamu harus betul-betul memahami komponen apa yang harus dimuat di dalamnya.

Akan lebih baik jika Anda membuat format jadi pada slip gaji yang bisa dimodifikasi pada bagian tertentu. Berikut ini cara membuat slip gaji dengan Microsoft Excel.

  • Buka Microsoft Excel
  • Gunakan tabel sesuai format dan komponen di atas.
  • Mengisi rincian tabel
  • Gunakan rumus slip gaji dan rumus Pajak Penghasilan (PPh)

Setiap detail komponen perlu diperhatikan agar tidak terlewat. Kesalahan pada komponen bisa berakibat fatal hingga miss informasi. Lebih baik menggunakan format yang tidak terlalu rumit agar saat memasukkan data bisa lebih detail.

Membuat Slip Gaji dengan Microsoft Word

Berikut ini cara membuat slip gaji dengan Microsoft Word. Jika menggunakan word, ada tiga tahap utama yang perlu dilakukan yakni membuat database Excel terlebih dulu, desain form slip gaji di word lalu menghubungkan keduanya menggunakan tool mail merge. Tool inilah yang akan membantu mendesain agar lebih kompleks.

Pada Excel ada bisa menyusun detail komponen slip gaji. Termasuk data perusahaan, karyawan serta nominal upah yang diterima. Sementara pada Word lebih kepada desain form secara umum.

Contoh dan cara membuatnya sebenarnya tak sulit, selama Anda memahami seluruh komponen pendukung dan memastikan akurasi data. Terlebih dengan format standar yang ditampilkan.

Contoh Slip Gaji

Berikut ini adalah contoh slip gaji yang bisa Anda pelajari.

Ketahui fungsi dan cara membuat slip gaji.
Photo by maucash.id
Ketahui fungsi dan cara membuat slip gaji.
Photo by maucash.id
Ketahui fungsi dan cara membuat slip gaji.
Photo by maucash.id

Peraturan Pemerintah Mengenai Laporan Upah

Sebenarnya dalam UU No. 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan, tidak ada ketentuan yang mewajibkan perusahaan untuk menerbitkan laporan penghasilan atau laporan upah setiap bulannya.

Akan tetapi, dalam Peraturan Pemerintah No. 78 Tahun 20015 tentang Pengupahan terdapat pengaturan jelas bahwa perusahaan harus memberikan bukti pembayaran upah yang berisikan rincian upah yang diterima pekerja. 

Hal ini dilakukan sebagai bukti bahwa upah sudah dibayarkan pengusaha. Tujuannya adalah sebagai bukti tertulis untuk meminimalisir resiko munculnya kesalahpahaman dalam hal pembayaran gaji. Bukti ini dianggap cukup kuat untuk menjelaskan hak karyawan (upah) sudah dibayarkan. 

Jadi, perusahaan berkewajiban untuk memberikan bukti pembayaran upah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Loading…

0